Sahabat Akhirnya Kita Berjumpa Lagi

Sungguh tak terasa waktu sangat terasa begitu cepat. Begitu cepatnya waktu yang kita lalui hingga akhirnya jarak memisahkan kita. Semoga hari demi hari menjadikan diri kita menjadi insan yang lebih baik lagi.

Siapa yang tak kenal dengan Sahabat. Semua orang pasti mempunyai banyak sahabat. Namun sudahkah kita menemukan sahabat sejati kita?. Mari kita cari sahabat sejati itu bersama-sama.

Sahabat Akhirnya Kita Berjumpa Lagi“, itulah kata yang Ridwan ucapkan kepada sahabatnya saat ia kembali berjumpa dengannya. Ya, setelah dua tahun lamanya tak pernah bersua dan bertatap muka, kini mereka dipertemukan kembali oleh Allah dalam keadaan dan waktu yang berbeda.

Saat Ridwan hendak pulang kampung, ia masih di beri kesempatan untuk berjumpa dengan sahabat seperjuangannya. Sahabat yang kerap dipanggil dengan sapaan Fadly itu adalah sahabat yang sangat berharga bagi Ridwan. Tentu saja ini adalah pertemuan yang sangat mengesankan bagi Ridwan, karena setelah dua tahun tak berjumpa, kini mereka bisa bertemu kembali.

Mengapa Ridwan sangat terkesan?, karena memang sahabatnya inilah sahabat paling istimewa baginya. Fadly sungguh luar biasa, Ridwan berharap agar Fadly menjadi sahabat yang sejati baginya. Mereka dahulu tidak bersekolah di satu SMA yang sama, hanya bertemu di sebuah organisasi sekolah yang sama dan dalam satu wilayah yang sama tentunya. Setelah sekian lama berada dalam satu organisasi yang sama, akhirnya merekapun saling mengenal, hingga akhirnya terpisah karena mereka sama-sama lulus SMA. Fadly melanjutkan studi, tapi Ridwan langsung bekerja.

Ridwan teringat ketika masih dalam satu organisasi dulu, mereka sempat berkunjung ke rumah satu sama lain. Dan akhirnya merekapun berinisiatif tukar menukar hadiah dikala itu. Mereka akhirnya sepakat untuk tukar menukar hadiah. Ini adalah moment yang paling tidak kuat bagi Ridwan untuk menahan air mata. Bagaimana tidak, Fadly adalah anak dari seorang yang boleh dibilang cukup ekonominya, sedangkan Ridwan ekonominya serba kekurangan. Maka jangan heran jika hadiah yang Ridwan dan Fadly tukar sangat jauh berbeda. Fadly memberikan Ridwan sebuah Al quran beserta terjemahannya yang harganya lumayan mahal dikala itu, sedangkan Ridwan hanya menukarnya dengan gantungan kunci mungil yang berbentuk masjidil haram. Moment tukar menukar hadiah ini sangat merekatkan ukhuwah di antara mereka berdua. Selain hadiah, mereka juga harus menuliskan sedikit pesan dalam secarik kertas yang harus ditukarkan bersamaan dengan hadiahnya. Merekapun membuka hadiah itu di rumahnya masing-masing. Saat Ridwan sampai rumah, ia segera membuka dan membaca hadiah dan pesan dari sahabatnya, Fadly. Ridwan menangis saat membaca dan membuka hadiah istimewa dari sahabatnya itu.

Ridwan menangis karena di tulisan itu sahabatnya berpesan agar ia menjadikan hadiah pemberiannya itu sebagai pengingat dirinya terhadap sahabatnya dan pengingat terhadap Allah tentunya. Sahabatnya yang baik itu juga berpesan agar ia membacanya di setiap saat, dan sampai sekarangpun ternyata Ridwan menjadikan al quran itu sebagai bacaannya disetiap saat. Ridwan berharap semoga amal ibadah yang dilakukan Ridwan terus mengalir dan mendatangkan pahala untuk sahabatnya yang sangat baik itu.

Sedangkan Ridwan sendiri menuliskan pesan dalam secarik kertas itu untuk sahabatnya, isinya seperti ini,

Sahabatku engkau adalah sahabat terbaik yang pernah ku temui, aku mohon maaf atas hadiah yang hanya mampu ku berikan kepadamu ini, semoga dengan hadiah yang hanya seharga lima ribu rupiah ini menjadikan engkau selalu mengingatku dan menjadikanmu mengingat Allah setiap kalinya, engkau sahabatku aku tau kau tak mungkin melihat nilai dari hadiah yang ku berikan ini, karena engkau tau akan hakikat ukhuwah yang kita jalani, semoga allah memberkati dan menjaga ukhuwah ini, semoga ukhuwah ini selalu membawa keberkahan dan dekat dengannya“.

Nampaknya pesan dan hadiah Ridwan itu membuat Fadly terus mengeluarkan air mata saat ia membaca dirumahnya, ia tak kuasa menahan air mata sembari mengirimkan SMS bahwa ia sangat terharu dan serasa ingin memeluk sahabatnya itu dengan erat, seeratnya. Sungguh indah persahabatan itu.

Dua tahun sudah kita lalui, sahabat akhirnya kita berjumpa lagi, dan kini engkau menjadi orang yang lebih berarti. Sahabatku, sikapmuu tak berubah terhadapku walaupun engkau sebenarnya punya sahabat banyak dan lebih baik dariku“, kesan Ridwan di akhir pertemuan mereka.

Kisah Hasyim Dan Wahyudi

“Maaf, Anda belum bisa diterima di Perusahaan kami”, ujar sang pimpinan perusahaan itu kepada seorang Pemuda, Hasyim namanya.

Mendengar itu si Hasyim pun beranjak pergi dari tempat ia mengadu peruntungan dengan wajah yang sedikit lemas, hanya ada sedikit goresan senyum di wajahnya ketika ia bertemu dengan orang lain yang ia sapa. Harapan untuk berkarya di Perusahaan yang ia inginkan kini telah sirna. Kini ia harus memikirkan kembali apa yang ia harus lakukan selanjutnya.

Setelah beranjak dari tempat sebelumnya, Pemuda yang sedang merantau ini pun menyadari bahwa dirinya belum melaksanakan Ibadah sholat dhuha, dimana ia sering melakukannya di setiap paginya. Dengan suasana yang sedikit gundah di hatinya karena tidak diterima kerja, ia berpikir Masjid adalah tempat tujuannya untuk menenangkan segala keresahan hatinya.

Hasyim kini bergegas menuju salah satu Masjid terdekat di tempat ia berada. Sesampainya di Masjid, ia segera mengambil wudhu, dan kemudian beranjak kelantai dua Masjid itu. Setelas selesai melaksanakan beberapa rakaat shalat dhuha, segera ia ambil mushaf Al Qur’an yang ada di dalam tasnya, kemudian ia baca dan ia lantunkan beberapa ayat di dalamnya. Saat beberapa ayat telah ia lantunkan, meleleh juga akhirnya air yang ada dalam bola matanya. Tak kuasa ia bendung air mata saat ia membaca ayat-ayat suci yang menentramkan hatinya. Ia benar-benar ikhlas akan segala ketentuan yang Allah tentukan padanya, tak terkecuali peristiwa yang ia jalani hari ini.

Saat membaca beberapa ayat yang membuatnya tak kuasa menitiskan air mata, ia pun kini menutup mushafnya, lalu menciumnya tanda rasa cintanya. Tiba-tiba saja datang seorang lelaki yang tidak ia kenal menghampirinya. Lelaki ini pun segera mengucapkan salam dan menjabat tangannya. Serta merta Hasyim pun kelabakan untuk mengusap air matanya yang masih tersisa di raut wajahnya. Dengan senyumnya, seeorang lelaki setengah baya itu pun mulai bertanya kepada si Hayim.

“ Dari mana mas?”, tanya lelaki itu.

“ Oh, saya tadi dari melamar kerja mas, ini tadi mampir sebentar ke sini”, jawab Hasyim.

Nampaknya Hasyim berpikir bahwa lelaki yang ia ketahui bernama Wahyudi itu mengamatinya sejak dari tadi ia di sana. Tak lama ia berbincang, Hasyim kemudian tahu bahwa niat Wahyudi adalah ingin meminta bantuannya. Keduanya saling berinteraksi satu sama lain.

Wahyudi dengan senyum yang mengembang di wajahnya tidak sungkan-sungkan menceritakan apa yang sedang ia alami kepada Hasyim.

Wahyudi adalah seorang suami dari seorang istri dan ayah dari dua anak yang tempat tinggalnya jauh di kampung sana. Ia menuju ke Kota untuk mencari rizki dan menafkahi keluarganya. Sebelumnya ia bekerja di sebuah proyek pembangunan Gedung sebuah Kampus di kota ini. Penghasilan per hari nya hanya Tiga Puluh Lima Ribu Rupiah, sudah termasuk biaya makan dan tempat tinggal. Uang hasil ia bekerja akan dikirimnya ke kampung untuk menafkahi keluarganya.

Seminggu yang lalu, Wahyudi memang masih bekerja di proyek itu. Namun, sekarang ia sudah tidak lagi bekerja di sana. Ia di keluarkan dari pekerjaannya karena alasan yang tidak masuk akal dari bosnya di proyek itu. Sudah jelas kontrak kerja, namun tetap saja bosnya bersikukuh mengeluarkan Wahyudi karena ada penggantinya, padahal Wahyudi tak menginginkan semua itu. Keputusan tetaplah keputusan, Wahyudi harus menerima kepahitan itu. Tak hanya itu, gaji yang hanya Tiga Puluh Lima Ribu itu sering kali telat di bayarkan oleh bosnya. Padahal kita sudah tahu sendiri bahwa Nabi kita tercinta memerintahkan agar membayar upah kepada para perkerja sebelum keringat mereka kering, tapi kenyataannya tidak demikian yang di alami Wahyudi.

Wahyudi melanjutkan ceritanya kepada Hasyim. Wahyudi kini bingung akan bekerja di mana lagi. Atau jika ia harus pulang ke kampung, ia tak akan mampu melakukannya karena hanya tersisa beberapa receh yang hanya bisa dibelikan seteguk air minum saja.

Hasyim yang sembari tadi mendengarkan kisah Wahyudi tak kuasa lagi membendung air mata untuk kedua kalinya, sesekali ia memalingkan wajahnya dari Wahyudi, menyembunyikan setiap tetes air yang keluar dari bola matanya. Ia tak kuasa menahan air mata, karena ada kalanya Hasyim mengalami kesusahan yang sama. Apalagi mendengar cerita Wahyudi yang berjalan kaki dari proyek menuju ke masjid yang mereka berada saat ini itu membuat ia semakin haru mendengarnya, padahal jarak proyek dan masjid itu benar-benar sangat jauh. Namun bagai mendapat sebuah tamparan dari Tuhannya. Hasyim kemudian berpikir bahwa hidupnya yang sedang tertimpa ujian pun ternyata masih ada seseorang yang mendapatkan ujian yang jauh lebih berat darinya.

Setelah berinteraksi sekian lama, Hasyim pun mulai tergerak untuk membantu Wahyudi yang sedang kesusahan itu. Diambilnya dompet dari dalam sakunya. Setelah dompet ia buka, ternyata hanya beberapa lembar uang yang ada di dalamnya. Padahal uang yang tersisa itu hanya cukup untuk membiaya keperluannya selama dua hari ke depan. Namun tanpa berpikir lama, tanpa memikirkan apa yang akan ia makan esok hari, Hasyim pun memberikan uang itu kepada Wahyudi agar ia memanfaatkan untuk keperluannya, entah akan pulang ke kampungnya atau menetap di sini mencari pekerjaan yang lainnya.

Wahyudi segera berucap terimakasih kepada Hasyim yang telah sangat membantunya, Wahyudi juga mendo’akan agar kebaikan terlimpah kepada Hasyim. Kini ia beranjak pergi dari Masjid mengucapkan salam perpisahan kepada Hasyim.

Pada akhirnya Hasyim yang sebenarnya juga sedang gundah karena belum juga mendapat pekerjaan itu merenungi apa yang telah ia dapatkan hari ini. Ketika ia seakan putus asa dengan ketentuan Allah yang diberikan padanya karena tidak di terima kerja, kini ia sadar bahwa semuanya adalah demi kebaikan dirinya. Perjuangan itu memang tidak mudah, masih banyak orang-orang lain yang harus lebih bersusah payah memperjuangkan hidupnya. Hasyim bersyukur ia masih bisa bernafas saat itu juga. Hasyim bergegas pergi, berusaha untuk mencari kehidupannya, dengan beberapa uang yang tersisa di tabungannya, ia akan kembali melangkah memulai hari-harinya dari awal dengan semangat lebih menggebu.

Dan setelah beberapa lama, Hasyim akhirnya sadar bahwa memang ketentuan Allah memang sangat indah, yang dulunya pahit kini berubah menjadi manis. Ia sekarang sudah mendapatkan pekerjaan yang lebih baik, dan mungkin juga itu karena do’a yang diberikan seorang Wahyudi yang telah ia bantu sebelumnya.  Wallahu’alam.

(CERPEN) Anak Rusa Mencari Kejayaan

 

Di sebuah daerah pegunungan di salah satu benua, hiduplah sebuah keluarga Rusa. Suatu ketika Ayah dari dua anak rusa itu memerintahkan anak-anaknya untuk menjemput ‘kejayaan’nya masing-masing dengan memb

eri mereka tugas untuk menaiki sebuah gunung batu nan terjal dan harus mencapai puncaknya. Ayah rusa mengingatkan kepada anak-anaknya bahwa jalan yang akan ditempuh mereka dalam mendaki gunung tidaklah mudah, ada rintangan yang harus mereka lewati, baik rintangan dari luar maupun rintangan dari dalam diri mereka sendiri, dan barangsiapa yang berhasil mencapai puncaknya, maka ia telah mendapat ‘kejayaan’ dan pemenang yang sejati.

Kedua anak rusa itu pun segera melaksanakan amanat yang diberikan ayahnya kepada mereka untuk kemudian menyelesaikannya. Ayah rusa adalah ayah yang bijaksana, ia tidak pernah pilih kasih terhadap anak-anaknya. Ia memberikan tugas yang sama kepada kedua anaknya. Padahal kedua anak rusa itu memiliki kondisi fisik yang jauh berbeda.

Anak rusa yang pertama memiliki tubuh yang kuat, fisik yang sehat, dan terlatih untuk hal-hal ekstrim termasuk soal pendakian gunung. Sedangkan anak rusa yang kedua memiliki tubuh yang lemah, fisik yang sebagian tidak lengkap, dan kaki yang salah satunya lumpuh. Ia lebih sering berada di rumah membantu kegiatan di rumah, dan jarang melakukan hal-hal ekstrim seperti yang di lakukan rusa pertama.

Kedua anak rusa itu segera berangkat menuju apa yang di perintahkan kepada keduanya, yaitu menjemput ‘kejayaan’. Mereka bergegas berangkat ke medan pendakian. Keduanya berangkat bersama untuk menyelesaikan tugas bersama.

Anak rusa pertama dengan sangat kencang berlari di start awal, namun anak rusa kedua yang juga dengan semangat menggebu, segera mengikuti langkah rusa pertama dengan jalan tertatih-tatih dan terseok-seok karena baru kali ini perjalanan yang akan ia lakukan. Sesampainya di medan yang akan mereka daki, di lembah gunung banyak pemandangan indah di sekitarnya. Rusa pertama yang telah sampai terlebih dahulu di medan yang akan mereka daki begitu takjub dengan keindahannya, ada batu-batu besar nan cantik, air yang mengalir, dan ada beberapa makanan yang enak untuk dimakan. Anak rusa kedua baru sampai beberapa saat setelah anak rusa pertama, ia pun segera menyapa rusa pertama,

“ Hai, kakakku apa yang kau lakukan disini, kenapa kau tidak segera menyelesaikan tugas kita dengan langkahmu yang sangat cepat itu?”, tanya rusa kedua.

“ Hai adikku yang lumpuh, tugas ini terlalu mudah bagiku, aku sudah pasti bisa mencapai puncaknya dengan mudah nanti, aku ingin bermain-main di sini dulu, tempat ini sangat asyik”, jawab rusa pertama dengan angkuhnya.

“ Tapi, setelah saya lihat gunung batu ini medannya sangat sulit, berbeda dengan gunung berbatu yang lainnya,apakah kamu bisa menyelesaikannya?”, sanggah rusa kedua.

“ Ah, kau tidak tahu apa-apa soal pendakian, jangan banyak bicara, coba lah kau daki sendiri gunung itu, pastilah kau tidak mungkin bisa melakukannya, karena kau lumpuh”, sindir rusa pertama itu.

“ Baiklah, kakakku, aku akan memulainya, tapi ingatlah pesan ayah kita, bahwa perjuangan mencapai puncak gunung ini tidaklah mudah, mari kita selesaikan segera”, rusa kedua mengingatkan.

“ Oke, kita lihat saja nanti”, sahut rusa pertama.

Mendengar kata-kata rusa pertama, kakaknya sendiri, rusa kedua pun terlihat sangat sedih, ia begitu kecewa dengan sikap kakaknya padanya. Tapi dia berjanji pada dirinya sendiri, bahwa ia bisa menyelesaikan tugas dan mendapatkan ‘kejayaan’ itu. Seperti yang di katakan ayahnya bahwa medan ini sangat sulit dan banyak rintangan, baik dari luar maupun dari dalam dirinya sendiri. Walapun begitu, rusa kedua ini tetap yakin dan berharap bahwa ia bisa mendaki gunung batu itu.

Tak hanya harapan dan keyakinan semata, maka rusa kedua yang lumpuh ini pun segera bergegas memulai pendakian. Satu dua tiga kali ia memulai, tiba-tiba jatuh. Memulai lagi dan jatuh lagi. Melihat kondisi fisik rusa kedua ini memang terlihat tidak memungkinkan untuk bisa melakukan pendakian. Di saat rusa kedua ini beberapa kali gagal memulai pendakian, di kejauhan rusa pertama tampak tertawa-tawa melihat adiknya begitu susah payah mendakinya. Ia masih asyik bermain-main dan malas-malasan sehingga belum memulai pendakian, ia seakan terpesona dengan apa yang ada dilembah itu, dan ia menganggap bahwa sudah pasti dirinya akan ‘bernasib baik’ tidak sama halnya dengan adiknya, yakni mampu mencapai puncaknya.

Rusa kedua tidak menyerah begitu saja, walaupun berpuluh-puluh kali ia jatuh bangun ia tetap yakin bisa mendaki gunung berbatu itu, karena ia masih punya harapan, harapan untuk menyelesaikan tugas yang diberikannya untuk mendapatkan ‘kejayaan’ seperti yang ayahnya ceritakan.

Dan setelah terseok-seok untuk kesekian kali, akhirnya ia mampu menaiki setengah dari pendakian ke gunung berbatu itu. Dan tampak dari ketinggian ia berteriak,

“ Hai, kakakku, aku sudah sampai setengah perjalanan, ayo sekarang giliranmu, langkahkan kakiku yang sangat cepat itu, mari kita mencapai puncaknya bersama-sama!”.

Mendengar itu rusa pertama pun kaget, merasa tidak percaya bahwa adiknya yang lumpuh itu mampu menaiki separuhnya. Tak lama berselang, karena merasa di saingi oleh adiknya, rusa pertama itu pun berlari dengan kencang dan mulai mendaki gunung berbatu itu. Saat hendak ingin mendaki, tiba-tiba “ Brukkkks,..”, rusa pertama itu terjatuh, dan tertimpa bebatuan, kakinya tergencit dan akhirnya ia lumpuh tidak mampu berjalan. Rusa kedua akhirnya berhasil mencapai puncaknya walau dengan terseok-seok saat mendaki. Kini ia benar-benar menjadi pemenang sejati yang berhasil menyelesaikan tugas dan mendapat ‘kejayaan’ itu.

———————————————————————————————————————————–

PESAN :
“KEJAYAAN tak pernah datang pada orang yang berjalan dengan kemalasan dan kosong hatinya. Masihkah keangkuhan akan nasib baik tetap terpatri, sedangkan gerbang lepas kian menyapa?. Apakah keangkuhan itu adalah darah yang sudah menyatu dengan tubuh?, ataukah cahaya tidak akan pernah menembus keangkuhan itu?. Berpikirlah karena hidup dan waktu ini pasti berlalu, ada Dia yang Maha menentukan. Berbenahlah, yakinlah harapan itu masih ada,”

Prof.Dr.H.heppy setya prima S.pt.m.sc

A topnotch WordPress.com site

Kehadiran Anda Sebuah Kehormatan Bagi Saya

Menebar Inspirasi, Membangun Peradaban

안녕하세요~~~

Mari berbagi lewat tulisan^^

Ketika Kata Mengikat Makna

Merangkai kata, mencari keindahan hakikat makna...

re-mark-a-blog

A Remarkable Blog by Justisia Nita

fluoresensi

Keinginan itu pasti terwujud, entah 1 tahun, 2 tahun hingga puluhan tahun kemudian. Bersabarlah #cumanmasalahwaktu

Blog Prita

Campuran kenangan, buah pikir, dan hari-hari

Al Ustadz Achmad Rofi'i Asy Syirbuni

Blog resmi Al Ustadz Achmad Rofi'i Asy Syirbuni

feriyadiramen

やってみる  Ayo coba!

Mubarok01's Weblog

Sabar dan Syukur sebagai bekal kehidupan

KAVKAZ CLOTHING

It's not about fashion or necessity, its Identity!

akh ardhi

sebuah catatan nurani...

Blog Pribadi Agus Supriyadi

"ana hanyalah setitik embun dijalan da'wah"

Aria Turns

Ada yang mau baca blog mengenai matematika, gak ya...??

Nabih Ibrahim Bawazir

Just another WordPress.com site

Dunia Matematika

Ternyata Matematika itu Mudah!